ZENOSPHERE

science, philosophy, and cultural menagerie

Monthly Archives: Maret 2011

Pahlawan yang (Nyaris) Sempurna

Ada hal menarik yang saya temukan kalau sedang baca-baca kisah legenda, baik yang asalnya dari sekitar sini (Indonesia) maupun luar negeri. Bahwasanya banyak pahlawan yang digambarkan sakti mandraguna — pandai bertarung, punya kekebalan tubuh, dan sebagainya — meskipun begitu, karena satu kelemahan, akhirnya terpaksa meregang nyawa. Kelemahannya sendiri kadang ‘ajaib’. Ada yang di punggung; di selangkangan; tumit… malah ada juga yang mati karena dilempar semak! :mrgreen: Lucu juga kalau dipikir-pikir.

Adapun tipe macam ini biasanya jadi pahlawan di kisah yang banyak aksi/melibatkan perang. Sebagai contoh misalnya dalam hikayat Mahabharata atau Iliad. Pokoknya yang berkesan macho lah. Saya sendiri tak tahu kenapa. Mungkin karena orang pada umumnya malas melihat pahlawan yang menang terus, jadi terpaksa diberi kelemahan fatal. Biar rame, begitu. But I digress…

 
Seperti apa contohnya? Dari Jerman…
 

Salah satu yang paling saya ingat dan sempat diadopsi jadi nickname berasal dari kebudayaan Jerman Pra-Kristen. Di dunia mitologi ini terdapat sosok yang disebut Ksatria Siegfried. Dalam versi Norse ia bernama Sigurd, akan tetapi di luar itu, kisah hidup mereka sama persis.

Klik untuk melanjutkan »

Iklan

Sunday Music File: Various Artists, “Cafe Del Mar XVI” (2009)

Cafe Del Mar XVI - album cover

                • Album: Cafe Del Mar XVI
                • Musisi: (various)
                • Label: Cafe Del Mar Music
                • Tahun: 2009

                 
                Saya pertama kali berkenalan dengan produk Cafe Del Mar waktu masih SMA, lewat koleksi mp3 kepunyaan tante saya. Kesannya sendiri waktu itu cukup positif. Saya suka instrumental dan easy listening, sementara Cafe Del Mar menyuguhkan kombinasi keduanya. Walhasil: sampai sekarang saya jadi salah satu penggemar kompilasi mereka. 😛

                Beberapa pembaca mungkin kurang akrab dengan asal-usul Cafe Del Mar, jadi ada baiknya kalau diceritakan sedikit sebagai pengantar.

                Kompilasi Cafe Del Mar adalah produk dari sebuah kafe bernama sama yang berlokasi di Ibiza, Spanyol. Kafe ini terkenal dengan musik latar yang mengombinasikan elemen ambientdowntempo dan easy listening. Hasilnya sendiri cukup unik — berbagai musik yang classy tapi tetap memiliki sentuhan pop. Seiring dengan kepopuleran musik tersebut di kalangan pengunjung, manajemen kafe kemudian merilisnya dalam album komersial.

                Klik untuk melanjutkan »

                Let’s Talk About Football

                Peristiwa berikut ini terjadi ketika saya baru masuk kuliah, bertahun-tahun lalu, dan sedang menjalani OSPEK jurusan. Waktu itu salah satu acara yang diadakan adalah kumpul-kumpul dan bakti sosial bersama anak jalanan — atau lebih tepatnya, kumpul bersama anak-anak yang mencari nafkah di jalan. Mengapa begitu, sebab sebenarnya ada di antara mereka punya rumah dan keluarga. Hanya saja karena tuntutan ekonomi, jadi terpaksa mengasong atau mengamen.

                Nah, yang hendak diceritakan di sini berhubungan dengan anak jalanan di atas.

                Layaknya acara OSPEK, setelah kegiatannya selesai, para peserta dikumpulkan oleh panitia untuk melakukan review. Kemudian tiba giliran seorang teman saya — sebutlah namanya berinisal D. Sesudah diberi mikrofon ia bercerita sebagai berikut.

                “Sebelumnya saya boleh dibilang tak pernah berinteraksi dengan anak jalanan. Akan tetapi, hari ini saya melihat bahwa mereka dan kita [anak kuliah] sebenarnya tak jauh beda. Contohnya tadi kita ajak main bola, kita sama-sama senang bola. Biarpun gawangnya sandal ditumpuk tapi tetap asyik.”

                Untuk dicatat, teman saya di atas adalah seorang gila bola yang — kalau boleh dibilang — cukup berada secara materi. Dia sendiri sering bawa mobil ke kampus. Akan tetapi, ketika berinteraksi dengan anak-anak yang kurang mampu, dia tetap bisa nyambung. Hal yang dia atributkan pada sepakbola. Kasar-kasarnya, karena punya kesukaan yang sama, maka perbedaan sosial jadi agak terjembatani.

                bola sepak

                Agen perekat sosial?

                (via Wikipedia)

                Meskipun begitu, jelas tidak tepat kalau mengatakan bahwa aspek sosial sepakbola itu manis belaka. Sama sekali tidak. Siapapun yang serius nonton bola tahu bahwa ada banyak kejadian bentrok karenanya. Mulai dari tawuran Liga Indonesia, tendangan Kung Fu ala Cina, sampai rivalitas berbumbu SARA di Spanyol dan Skotlandia, semua ada. Tentang hal itu ada bahasannya sendiri — akan kita uraikan nanti di tengah tulisan. Untuk saat ini kita bicara dulu tentang aspek sosial bola yang lebih positif. 😉

                Klik untuk melanjutkan »

                Sunday Music File: Suzie Villeneuve, “Suzie Villeneuve” (2008)

                Suzie Villeneuve - Suzie Villeneuve (album cover)

                                Album: Suzie Villeneuve
                                Musisi: Suzie Villeneuve
                                Label: Dell’Arte Musique
                                Tahun: 2008

                              Biasanya, kalau menulis tentang musik di blog ini, saya membicarakan album yang secara genre agak kurang mainstream. Sebagai contoh misalnya world music, tetapi, ada juga yang elektronika seperti JMJ atau Kraftwerk. Alasannya sendiri ada dua: Pertama, karena umumnya sudah banyak yang membahas genre seputar mainstream; yang kedua, karena saya suka mendengarkan musik yang bergaya unik dan/atau eksperimental. Buat saya nilai plus seorang musisi adalah kalau bisa menyajikan lagu yang enak sambil tetap khas. 😛

                              Meskipun begitu, untuk kali ini, saya ingin rehat sebentar dengan membahas album yang gayanya agak mainstream-ish. Dalam hal ini genre album tersebut adalah soft rock — dibawakan oleh penyanyi asal Kanada Suzie Villeneuve.

                              Klik untuk melanjutkan »

                              Kiamat dan Seni Menakuti Diri

                              Cerita berikut ini terjadi pada tahun 1844, dan melibatkan salah satu sekte Kristiani di Amerika Serikat. Peristiwanya sendiri boleh dibilang cukup unik. Melalui analisis kitab Bibel, pemimpin sekte bernama William Miller mengumumkan: bahwasanya Yesus Kristus akan turun ke bumi paling lambat bulan Oktober 1844. Yesus akan turun ke bumi bersama para santo, membersihkan kejahatan dan kekotoran yang ada. Lalu sesudah itu… kiamat. End of the world as we know it.

                              William Miller, Millerite Preacher

                              William Miller, sang pemimpin sekte

                              (via wikipedia)

                              Sepanjang tahun 1844, pengikut Miller — dikatakan berjumlah antara 30.000-100.000 orang[1] — bekerja keras menyebarkan lewat publikasi misionaris. Mengabari bahwa akhir zaman sudah dekat. Awalnya ditetapkan bahwa tanggal turunnya Yesus pada 22 Maret 1844, akan tetapi ketika tanggal itu lewat, dilakukan perhitungan ulang. Akhirnya ditetapkan tanggal “sebenarnya” adalah 22 Oktober.

                              Klik untuk melanjutkan »

                              Sunday Music File: Týr, “By The Light of The Northern Star” (2009)

                              Tyr - By The Light of The Northern Star (album cover)

                                            • Album: By The Light of The Northern Star
                                            • Musisi: Týr
                                            • Label: Tutl/Napalm Record
                                            • Tahun: 2009

                                            Saya pertama kali tahu band ini lewat rekomendasi masbro lambrtz, yang kebetulan suka mendengarkan berbagai metal dunia (world metal? 😕 ) Saya sendiri biasanya kurang tertarik pada metal. Selera saya lebih ke arah melodik, sementara di sisi lain, metal itu umumnya dominan perkusi dan growl. Walhasil jadinya agak kurang nyambung.

                                            Meskipun begitu, layaknya semua hal di dunia, selalu ada pengecualian. Dalam hal ini pengecualian tersebut adalah Týr — band empat orang yang memadukan musik metal dengan folk Skandinavia.

                                            Klik untuk melanjutkan »

                                            Emile Durkheim: Memetakan Bunuh Diri

                                            “There is but one truly serious philosophical problem, and that is suicide. Judging whether life is or is not worth living amounts to answering the fundamental question of philosophy.”

                                            Albert Camus

                                             

                                            Bapak Emile Durkheim (1858-1917), pelopor ilmu sosiologi asal Prancis, boleh dibilang seorang pemikir yang komplet. Sepanjang hidupnya ia menulis karya-karya berpengaruh terkait kehidupan bermasyarakat: mulai dari perkara religiusitas, perburuhan, hingga teknik penelitian sosial, semua tak lepas dari pengaruhnya.[1]

                                            Adapun di Indonesia, nama Durkheim paling terkenal lewat pelajaran sosiologi SMA. Dalam buku pelajaran biasanya nama beliau disebut bersamaan dengan pelopor ilmu sosiologi sezamannya: Auguste Comte dan Max Weber.

                                            Emile Durkheim

                                            Emile Durkheim (1858-1917)

                                            (courtesy of Wikipedia)

                                            Meskipun begitu, dalam tulisan kali ini, kita tidak akan membahas Durkheim sebagaimana umum dijumpai di buku sekolah. Yang akan dibicarakan di sini adalah gagasan Durkheim yang agak lebih ‘gelap’ dan serius, yaitu “bunuh diri sebagai gejala sosial”.

                                            Klik untuk melanjutkan »

                                            Hal-hal yang mendorong saya jadi internasionalis…

                                                in·ter·na·tion·al·ism (noun)

                                                 
                                                1 : international character, principles, interests, or outlook

                                                2
                                                a : a policy of cooperation among nations
                                                b : an attitude or belief favoring such a policy

                                                 
                                                — dari Merriam-Webster Dictionary

                                               

                                              Barangkali kalau boleh dibilang, saya adalah orang yang menganggap bahwa batas negara itu semu (penjelasan lebih lanjutnya bisa dibaca di posting lama: [1], [2]). Bukan berarti saya bilang bahwa negara itu tidak penting, sih. Sebagai seorang libertarian saya menilai bahwa negara itu dibutuhkan sebagai suatu badan administrasi (state) — tidak realistis kalau masyarakat diharapkan mengatur dirinya sendiri.

                                              Akan tetapi, tidak perlulah yang namanya nasionalisme itu digadang-gadang berlebihan. Apalagi sampai menyatakan bahwa negara lain mesti diganyang atau sebagainya.

                                              malingsia vs indonsial

                                              Misalnya contoh di atas

                                              Klik untuk melanjutkan »