ZENOSPHERE

science, philosophy, and cultural menagerie

Hamlet, Dunia Kapal Pecah

Hampir semua orang, baik di Indonesia maupun luar negeri, pernah mendengar tentang William Shakespeare. Nama beliau sangat masyhur sebagai penyair-dramawan asal Inggris. Bahkan saking masyhurnya, orang Indonesia pun ikut akrab.

Sebagai contoh, kita biasa menyebut kisah cinta tak sampai “bagai Romeo dan Juliet” (bukan Siti Nurbaya!😛 ). Ada juga monolog bimbang yang terkenal: “to be or not to be, that is the question”. Walaupun, kalau boleh jujur, agak miris bahwa jarang ada terjemahan Shakespeare versi Indonesia, tapi itu cerita lain.

Nah, berbicara tentang Shakespeare, maka harus menyebut salah satu karya besarnya: “Tragedi Hamlet, Pangeran Denmark”. Berhubung judulnya agak panjang maka sering disingkat sebagai “Hamlet“. Drama ini pertama kali dipentaskan sekitar tahun 1601.

Galibnya karya besar, drama “Hamlet” mempunyai alur cerita yang kompleks. Namun Shakespeare tidak berhenti sampai di situ. Alih-alih berpuas diri dengan sekadar cerita, Shakespeare membumbuinya dengan psikologi karakter yang kuat dan dialog bersajak.

Salah satunya, jelas, “to be or not to be” yang sudah disinggung. Meskipun begitu banyak juga contoh lain — sebagian akan dicuplik di tulisan kali ini.

[img] Hamlet Manuscript Cover

Manuskrip Hamlet, Edisi Quarto, 1604 (Q2)

(image credit: Wikimedia Commons)

Hamlet dianggap sebagai salah satu drama Shakespeare yang paling hebat dan termasyhur, oleh karena itu, cukup layak dibahas secara detail. Sinopsisnya sebagai berikut — sedikit komentar menyusul di bagian akhir.

 
Ada apa dengan Hamlet? Sinopsis
 

Sebagaimana tertulis dalam judulnya, kisah Hamlet berlatar di negeri Denmark, atau lebih tepatnya di Kastil Elsinore (Helsingor). Semua tokoh di dalamnya — mengecualikan peran pembantu — berkebangsaan Denmark dan tinggal di istana.

 

I.
“Revenge his foul and most unnatural murder”

 
Seluruh cerita Hamlet dimulai dalam suasana muram. Syahdan Raja Hamlet senior baru saja meninggal, digantikan oleh adiknya Claudius. Menjadi tambah suram sebab Kerajaan Denmark terancam: mereka terlibat perang melawan Norwegia. Adapun Norwegia sedang kuat-kuatnya, dipimpin pangeran hebat bernama Fortinbras.

Pun demikian, di dalam istana hal itu terpinggirkan. Belum sebulan menjadi raja, Claudius ternyata menikahi istri almarhum, Ratu Gertrude. Sebuah rangkaian peristiwa yang aneh — kalau tidak boleh dibilang mencurigakan.

KING:
With an auspicious, and a dropping eye,
With mirth in funeral, and with dirge in marriage,
In equal scale weighing delight and dole

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act I scene 2)

Almarhum sendiri mempunyai putra, tokoh utama bernama Pangeran Hamlet. Bisa ditebak: pernikahan Claudius dan Gertrude menyakiti hati Hamlet. Tidak semestinya janda raja menikah begitu cepat, apalagi dengan raja baru penggantinya. Dapat dipahami jika sejak awal Hamlet cenderung sinis.

Namun sebuah peristiwa magis akan terjadi, mengubah kesinisan itu jadi dendam berkobar.

* * *

Penyebabnya sendiri sederhana: Hamlet bertemu hantu. Hantu itu tak lain arwah ayahnya yang bergentayangan di lorong kastil. Bersama dengan sahabatnya, Horatio, dia menyaksikan penampakan pucat meminta tolong.

Raja telah dibunuh, tutur sang hantu, dalam konspirasi perselingkuhan Claudius dan Gertrude. Pembunuhan dilakukan lewat racun yang diteteskan ke dalam telinga. Oleh karena itu arwah Raja turun ke bumi meminta balas dendam.

GHOST:
Revenge his foul and most unnatural murder.

HAMLET:
Murder?

GHOST:
Murder most foul, as in the best it is;
But this most foul, strange, and unnatural.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act I scene 2)

Permintaan itu menggugah hati Hamlet. Dia kemudian berembuk dengan Horatio: bahwa dia akan membunuh Claudius, tapi tidak sekarang. Dia harus mengulur waktu dengan berpura-pura gila agar tidak dicurigai.

Dengan demikian pembalasan dendam Hamlet dimulai. Menjadi ironis sebab, dalam prosesnya, akan menimbulkan huru-hara yang jauh lebih besar.

 

II.
“The play’s the thing”

 

Pun demikian, Hamlet tidak langsung yakin. Biarpun dia benci Claudius, pembunuhan adalah perkara besar. Lebih lagi dia orang yang terdidik — tidak bisa bertindak tanpa bukti. Menyadari posisinya lemah Hamlet mencoba menunggu.

Sesuai rencana awal Hamlet berpura-pura gila. Salah satunya dengan menggoda Ophelia, putri seorang pejabat istana. Perlahan tapi pasti Hamlet berakting mabuk asmara. Rencana berjalan sukses: ayah Ophelia, Polonius, mempercayainya. Hamlet sedang dimabuk cinta: oleh karena itu wajar kelakuannya belakangan ini tampak dingin dan aneh.

Namun yang jadi sasaran Hamlet bukan cuma Ophelia. Dengan sikap dingin dan sarkastis dia mencela seluruh penghuni istana, termasuk Claudius dan Gertrude. Bahkan teman kuliah yang datang berkunjung pun ikut terkena. “What a piece of work is a man!” semburnya dalam monolog sinis yang terkenal.

Pengulur-uluran waktu oleh Hamlet amat manipulatif, meskipun begitu, kesempatan akhirnya datang. Sebuah rombongan teater akan pentas di Elsinore. Hamlet yang cerdas lalu bersiasat: bagaimana membuktikan rasa bersalah Claudius.

Adapun siasat Hamlet bukan lewat forensik atau fisik, melainkan psikologis. Dia akan jadi sutradara drama, menampilkan kisah seperti diceritakan Hantu. Raja dalam drama akan diracun lewat telinga. Apabila Claudius tersindir maka akan tampak reaksi yang khas.

HAMLET:
. . . The play’s the thing
Wherein I’ll catch the conscience of the King.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act II scene 2)

Dan memang siasat itu berhasil. Di saat adegan drama mencapai klimaks, Claudius mendadak bangkit dan meninggalkan ruangan.

OPHELIA:
The King rises.

HAMLET:
What, frighted with false fire?

QUEEN:
How fares my lord?

POLONIUS:
Give o’er the play.

KING:
Give me some light. Away!

ALL:
Lights, lights, lights!

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act III scene 2)

Hamlet, kini penuh kemenangan, telah mendapatkan bukti. Dia siap menghabisi Claudius. Meskipun begitu dia tidak bisa langsung — Hamlet mendapat pesan dari ibunya, Gertrude, untuk berbicara empat mata.

 

III.
“These words like daggers enter in mine ears”

 

Mendengar permintaan Gertrude, Hamlet tahu, saat penentuan sudah dekat. Dia akan berhadapan dengan pembunuh ayahnya. Namun terjadi peristiwa krusial: dalam perjalanan Hamlet melihat Claudius yang terpukul sedang berdoa.

KING:

. . . What if this cursed hand
Were thicker than itself with brother’s blood,
Is there not rain enough in the sweet heavens
To wash it white as snow? Whereto serves mercy
But to confront the visage of offence?

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act III scene 3)

Hamlet terbelah antara dendam dan empati. Membunuh orang yang sedang berdoa itu dosa, lebih lagi Claudius sedang memohon ampun. Bagaimana jika Tuhan mengiyakan? Bukankah jadinya Claudius masuk surga?

Jika begitu maka rencana balas dendam Hamlet sia-sia. Bukan saja Claudius senang di dunia, di akhirat pun dia beruntung.

Mempertimbangkan semua itu Hamlet akhirnya menunda membunuh. Dia melanjutkan menemui ibunya.

Namun jadi ironis sebab Claudius ternyata menggagalkan sendiri doanya. Hatinya tidak bersih — dia tak mampu secara jujur memohon ampun.

KING:
My words fly up, my thoughts remain below.
Words without thoughts never to heaven go.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act III scene 3)

 

Sementara itu Hamlet menantang Gertrude di kamar tidur. Perdebatan ibu dan anak tidak terelakkan. Dalam sekejap situasi menjadi panas: merasa dirinya terancam, Ratu berteriak minta tolong.

Segera sebuah sosok berlari mendekat. Hamlet — menyangka itu Claudius — menusuk berulangkali sambil menyumpah. “How now, a rat? Dead for a ducat, dead!”

Akan tetapi ternyata… sosok itu bukan Claudius. Hamlet baru saja membunuh Polonius.

Histeris menghadapi pembunuhan, Hamlet dan Gertrude kini saling bentak, mengabaikan akal dan logika.

QUEEN:
O, speak to me no more!
These words like daggers enter in mine ears.
No more, sweet Hamlet!

HAMLET:
A murderer and a villain!
A slave that is not twentieth part the tithe
Of your precedent lord; a vice of kings;
A cutpurse of the empire and the rule,
That from a shelf the precious diadem stole
And put it in his pocket!

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act III scene 4)

Seolah belum cukup Hamlet tiba-tiba melihat sosok putih muncul. Hantu ayahnya telah menampakkan diri. Akan tetapi anehnya Gertrude tidak dapat melihat.

Penuh frustrasi Hamlet menunjuk-nunjuk dan berteriak, namun tak ada gunanya. Malah Gertrude yakin bahwa putranya tergoncang sehabis membunuh. Barangkali memang Hamlet sudah gila!

Namun Hamlet bersikukuh: bahwasanya dia tidak gila; dia cuma berpura-pura gila. Begitu dia meyakinkan ibunya yang ketakutan.

HAMLET:
Make you to ravel all this matter out,
That I essentially am not in madness,
But mad in craft.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act III scene 4)

Merasa mendapat kata akhir, Hamlet pergi menyeret jasad Polonius.

 

IV.
“Where is the beauteous Majesty of Denmark?”

 

Akan tetapi tewasnya Polonius berbuntut panjang.

Mengkhawatirkan keselamatan masing-masing, Claudius dan Gertrude mengirim paksa Hamlet ke luar negeri. Untuk sementara situasi terkontrol. Namun petaka terberat menimpa putri Polonius: Ophelia.

Tak kuat melihat jasad sang ayah, Ophelia kini menjadi sinting, menyanyikan lagu-lagu tak senonoh di pelataran istana.

OPHELIA:

[Sings.]

Tomorrow is Saint Valentine’s day,
All in the morning betime,
And I a maid at your window,
To be your Valentine.
Then up he rose and donn’d his clo’es
And dupp’d the chamber door,
Let in the maid, that out a maid
Never departed more.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act IV scene 5)

Yang juga terdampak adalah kakak Ophelia, Laertes. Sebagai putra tertua Polonius dia harus membalas dendam. Oleh karena itu Laertes beraliansi dengan Claudius untuk melawan Hamlet.

Dengan demikian semua variabel tertata menuju klimaks. Kerajaan Denmark akan terpecah, dan lebih banyak lagi nyawa akan melayang.

* * *

Sementara itu, Hamlet dikirim naik kapal ke Inggris. Akan tetapi memang dia licin, sehingga dapat lepas dari pengawasan.

Melarikan diri dari kapal, Hamlet bepergian lewat Norwegia, sebelum akhirnya tiba kembali di Denmark. Secara kebetulan dia melintas di tanah pekuburan. Akan tetapi justru di sini dia mendengar kabar duka.

Bahwasanya Ophelia telah mati terseret arus sungai. Penyebab kematiannya tidak jelas: ada yang bilang bunuh diri, tapi ada juga yang bilang karena kecelakaan. Pendeta tidak yakin apakah harus menguburkan secara Kristen.

Berada di pemakaman membuat Hamlet merenung tentang hidup dan mati. Di titik inilah terjadi sebuah adegan legendaris.

Hamlet, diberi tahu bahwa salah satu tengkorak adalah kenalannya di masa kecil, memegangi sambil bermonolog.

HAMLET:
Alas, poor Yorick! I knew him, Horatio:
a fellow of infinite jest, of most excellent fancy;
he hath borne me on his back a thousand times.
And now how abhorred in my imagination it is!

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 1)

 

[img] Alas poor Yorick

Hamlet bermonolog sambil memegangi tengkorak
(lukisan karya Eugene Delacroix, 1836)

(image credit: Emory University)

Bercakap-cakap dengan pendamping setianya, Horatio, Hamlet membayangkan apakah Alexander Agung juga kini jadi tengkorak. Membusuk jugakah Alexander? Biarpun dulunya mulia tapi kini hanya berbalut debu.

Akan tetapi percakapan itu tidak lama. Menjelang penguburan Ophelia kerabat terdekat menghampiri — termasuk di antaranya Laertes.

Bisa ditebak, keduanya langsung berkelahi. Akan tetapi memang tempat dan waktu tidak cocok, lebih lagi ada jenazah hendak dikubur. Hamlet dan Laertes akhirnya sepakat untuk berduel di aula istana.

 

V.
“I am dead, Horatio. Wretched Queen, adieu!”

 

Melihat potensi melenyapkan Hamlet, Claudius menyuruh Laertes memakai pedang yang diolesi racun. Sebagai tambahan dia juga menyiapkan gelas berisi racun — berjaga-jaga jika Hamlet ternyata lolos melawan Laertes.

Meskipun demikian hal ini justru memicu kejatuhan total Kerajaan Denmark — sebagaimana akan kita lihat bersama.

Bertarung dengan Laertes, Hamlet membuktikan diri ahli bermain pedang. Laertes kesulitan untuk melukainya. Hamlet yang unggul dua ronde menantang dengan sarkastis.

HAMLET:
Come for the third, Laertes! You but dally.
I pray you, pass with your best violence;
I am afeard you make a wanton of me.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Namun justru hal itu menjadi kejatuhannya. Dalam sebuah pertukaran Laertes berhasil melukai Hamlet. Namun Pangeran Denmark tidak menyerah: dengan teknik yang rumit dia membuat pedang terlepas dari tangan Laertes, menangkapnya, dan menggoreskan luka menganga.

Akan tetapi nasi telah menjadi bubur. Kedua kontestan kini terkena racun maut. Tak akan sempat disembuhkan, tinggal menunggu waktu.

LAERTES:
It is here, Hamlet. Hamlet, thou art slain;
No medicine in the world can do thee good.
In thee there is not half an hour of life.
The treacherous instrument is in thy hand,
Unbated and envenom’d. The foul practice
Hath turn’d itself on me. Lo, here I lie,
Never to rise again. Thy mother’s poison’d.
I can no more. The King, the King’s to blame.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Hamlet, penuh kemarahan, berpaling pada sang Raja. Akan tetapi pemandangan menyesakkan menyambutnya: ibunya, Gertrude, tengah sakaratul maut. Gelas miliknya tak sengaja tertukar dengan milik Hamlet.

QUEEN:
No, no! the drink, the drink!—O my dear Hamlet!—
The drink, the drink! I am poison’d.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Menyadari waktunya singkat Hamlet menerjang dan menikam Claudius. Akan tetapi bukan Hamlet namanya jika merasa cukup. Penuh geram dia meraung:

HAMLET:
Here, thou incestuous, murderous, damned Dane,
Drink off this potion! Is thy union here?
Follow my mother.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Apakah Claudius akhirnya menuruti Hamlet, Shakespeare tidak memberi detail. Mungkin sengaja dibuat ambigu. Yang jelas Claudius akhirnya mati.

Semua sudah tuntas, Hamlet merasakan racun bekerja. Akhir hayat sudah dekat. Dia kemudan berbaring di pangkuan sahabatnya Horatio.

HAMLET:
Had I but time—as this fell sergeant, Death,
Is strict in his arrest—O, I could tell you—
But let it be. Horatio, I am dead;
Thou livest; report me and my cause aright
To the unsatisfied.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Dengan nafas terakhirnya Hamlet menitipkan Kerajaan Denmark pada Fortinbras, Pangeran Norwegia yang akan datang. Sudah tidak ada lagi yang akan melindungi Denmark. Keluarga kerajaan telah tumpas — dan termasuk di dalamnya Hamlet, Pangeran Denmark.

HAMLET:
On Fortinbras. He has my dying voice.
So tell him, with the occurrents, more and less,
Which have solicited—The rest is silence.

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Pada akhirnya semua mati. Dimulai dari perselingkuhan Claudius dan Gertrude, situasi berkembang tak terkontrol, berujung pada keruntuhan besar-besaran. Barangkali ada sebuah pelajaran di situ. Akan tetapi bahasan itu kita sisihkan untuk tempat dan waktu yang lain.

-o0o-

 
Mengomentari Hamlet: Absurditas
 

Ada satu tema yang, kalau boleh dibilang, agak samar terpancar dari seluruh rangkaian cerita Hamlet. Tema tersebut adalah absurditas. Begitu banyak hal terjadi tanpa dimaksud yang mempengaruhi jalan cerita. Pada akhirnya semua bertumpuk dan menciptakan moral yang ambigu.

Terkait hal ini paling bagus dicontohkan lewat Ophelia. Ophelia bukanlah sosok yang jahat; malah bisa dibilang “anak baik”. Akan tetapi peristiwa tragis menimpa hidupnya: dia dipermainkan Hamlet, ayahnya meninggal, dan akhirnya menjadi gila. Seolah belum cukup status kematiannya pun tidak jelas. Apakah bunuh diri atau kecelakaan? Bahkan pendeta ragu-ragu menguburkannya secara Kristen.

Maksudnya, ya, kita bisa membayangkan jika sosok ‘jahat’ seperti Claudius (atau Hamlet) yang seperti itu. Sementara Ophelia, ibaratnya “korban tak berdosa”.

Hal yang mirip juga terjadi pada Hamlet. Niatnya mencari bukti kesalahan Claudius tidak buruk — memang orang harus rasional dan tidak gegabah. Akan tetapi bukannya menyelesaikan, pementasan drama justru memicu rusuh.

Begitu juga ketika dia melihat Claudius berdoa dan tidak jadi membunuh, biarpun motifnya egois (dia tidak ingin Claudius masuk surga). Seperti sebelumnya penundaan ini berbuah jelek: akhirnya Hamlet salah menusuk Polonius. Jika saja Hamlet waktu itu tidak ragu — menewaskan Claudius sekali gebrak — takkan terjadi kesedihan berantai. Polonius tetap hidup, Ophelia tidak gila, Laertes tidak dendam, dan Ratu Gertrude juga selamat.

Dunia Hamlet, pada akhirnya, adalah dunia yang kacau dan absurd. Segala hal terjadi tanpa dimaksud, dan moralnya juga abu-abu. Shakespeare sendiri seolah memberi petunjuk lewat dialog:

HAMLET:
Our indiscretion sometime serves us well
When our deep plots do pall; and that should learn us
There’s a divinity that shapes our ends,
Rough-hew them how we will—

 
(Shakespeare, “Hamlet”, Act V scene 2)

Mungkin itu juga sebabnya Hamlet, dan karya Shakespeare pada umumnya, masih populer sampai sekarang. Alih-alih menguliahi moral Shakespeare dalam karyanya sekadar menyajikan keruwetan hidup. Apa adanya, dan adanya apa. Baik dan buruk kadang sulit dipisahkan.

Perkara hikmah yang dapat diambil, itu diserahkan pada pembaca. Shakespeare tidak memberi kata putus. Dalam hal ini dia seperti teman yang menyodorkan cermin.

As it is, tidak semua gadis perlu dinasihati untuk jadi cantik. Kadang yang dibutuhkan cuma cermin untuk mengurus diri sendiri.

 

 
——

Referensi Drama:

8 responses to “Hamlet, Dunia Kapal Pecah

  1. asam Agustus 11, 2014 pukul 7:53 am

    tkyu sorakun. jadi ndak perlu beli buku dan curi-curi waktu buat bacanya.
    tapi aku jadi penasaran jika ada pembandingnya, seperti perebutan majapahit. disitu juga ada kisah cintanya loh. lebih komplek dan seru.

  2. sora9n Agustus 11, 2014 pukul 8:00 pm

    jadi ndak perlu beli buku dan curi-curi waktu buat bacanya

    Eh… gimana ya? IMHO sih, kalau begitu jadi banyak yang terlewat. Soalnya kelebihan Shakespeare itu, banyak dialog dan kutipan yang mantap.❓

    Kalau cuma penasaran cerita sih memang tidak perlu baca. Intinya sudah dijelaskan di atas.

    tapi aku jadi penasaran jika ada pembandingnya, seperti perebutan majapahit. disitu juga ada kisah cintanya loh. lebih komplek dan seru.

    Ken Arok rada mirip… ada pembunuhan, merebut istri, dan banyak yang mati juga. Kalau Majapahit saya tahunya cuma Perang Bubat.

    balada orang jawa gadungan

  3. Andre Yudi (@andreyudi_p) Agustus 30, 2014 pukul 3:12 pm

    Berawal dari nonton anime “Zetsuen no Tempest” yang isinya gabungan Tempest dan Hamlet langsung penasaran sama Hamlet, cari bukunya namun sayang sering gagal paham gara2 bahasa inggrisnya yang masih versi lama
    Thank’s Reviewnya, sangat membantu ^_^

  4. sora9n Agustus 30, 2014 pukul 3:58 pm

    cari bukunya namun sayang sering gagal paham gara2 bahasa inggrisnya yang masih versi lama

    Bukunya dari Project Gutenberg, bukan? Mereka memang bahasa Inggrisnya kuno sekali, sih… (o_0)”\

    Kalau saya pakai versi MIT — sudah dialihkan ke bahasa Inggris modern. EPUB-nya Universitas Adelaide bagus juga. (semua linknya di atas)

    Thank’s Reviewnya, sangat membantu ^_^

    Sama-sama.🙂

  5. rollinggirl April 11, 2015 pukul 8:51 pm

    Salam untuk pengurus blog ini🙂 Sora ya? Atau harus dipanggil apa nih? Hehe
    Terdampar di blog ini (sbnrnya blog yg lama) karena pemikiran Fermi. Karena isi blognya menarik, saya baca saja hingga sampai ke blog yg terbaru ini. Saya suka dengan blog ini karena memang kebanyakan membahas hal yg membuat saya tertarik (mythes, cultures, you name it). Terima kasih telah menambah wawasan saya.
    Salam kenal😀

  6. sora9n April 11, 2015 pukul 11:13 pm

    @ rollinggirl

    Salam kenal juga, terima kasih sudah main. ^^

    Terdampar di blog ini (sbnrnya blog yg lama) karena pemikiran Fermi.

    Wah, blast from the past! Itu posting sudah lama sekali; sekitar tahun 2008 kalau ga salah. Glad you like it.🙂

    Sora ya? Atau harus dipanggil apa nih?

    Dipanggil begitu ga masalah sih. Itu nama online sejak pertama ngeblog.

  7. wahyu Mei 24, 2015 pukul 11:51 pm

    Sungguh tragisi yg di alami ophelia.
    …tapi seru thanks ya…..

  8. agung nugroho Desember 31, 2015 pukul 1:47 am

    ijin … gan

Posting komentar. Apabila tidak muncul, ada kemungkinan tersaring filter spam. Harap tunggu pemilik blog untuk mengecek dan melepaskan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: