ZENOSPHERE

science, philosophy, and cultural menagerie

Tag Archives: sastra

Hamlet, Dunia Kapal Pecah

Hampir semua orang, baik di Indonesia maupun luar negeri, pernah mendengar tentang William Shakespeare. Nama beliau sangat masyhur sebagai penyair-dramawan asal Inggris. Bahkan saking masyhurnya, orang Indonesia pun ikut akrab.

Sebagai contoh, kita biasa menyebut kisah cinta tak sampai “bagai Romeo dan Juliet” (bukan Siti Nurbaya! 😛 ). Ada juga monolog bimbang yang terkenal: “to be or not to be, that is the question”. Walaupun, kalau boleh jujur, agak miris bahwa jarang ada terjemahan Shakespeare versi Indonesia, tapi itu cerita lain.

Nah, berbicara tentang Shakespeare, maka harus menyebut salah satu karya besarnya: “Tragedi Hamlet, Pangeran Denmark”. Berhubung judulnya agak panjang maka sering disingkat sebagai “Hamlet“. Drama ini pertama kali dipentaskan sekitar tahun 1601.

Galibnya karya besar, drama “Hamlet” mempunyai alur cerita yang kompleks. Namun Shakespeare tidak berhenti sampai di situ. Alih-alih berpuas diri dengan sekadar cerita, Shakespeare membumbuinya dengan psikologi karakter yang kuat dan dialog bersajak.

Salah satunya, jelas, “to be or not to be” yang sudah disinggung. Meskipun begitu banyak juga contoh lain — sebagian akan dicuplik di tulisan kali ini.

[img] Hamlet Manuscript Cover

Manuskrip Hamlet, Edisi Quarto, 1604 (Q2)

(image credit: Wikimedia Commons)

Hamlet dianggap sebagai salah satu drama Shakespeare yang paling hebat dan termasyhur, oleh karena itu, cukup layak dibahas secara detail. Sinopsisnya sebagai berikut — sedikit komentar menyusul di bagian akhir.

Klik untuk melanjutkan »